Sabtu, 26 November 2011

Bbbbbbbbb..

 

















Ibumu malam, ayahmu matahari
kaubilang keduanya hanya bisa bertemu
di negeri antara yang disebut Senja.
Kaulahir atas keterbatasan pertemuan
dan optimalisasi kebersahajaan kebersamaan.

Kaucerita,
banyak orang yang melabelimu anak haram
: anak yang tidak seharusnya
padahal kau sendiri tidak tahu
"seharusnya" itu apa-siapa-di mana-berapa-mengapa-kapan-bagaimana

dan kini,
kamu mau mengulang cerita mereka
hendak mengawiniku: pikiranmu sendiri.



(Jaticempaka, 19 Oktober 2011)

abang/adek ketemu gede

Dijadiin "abang" atau "adek ketemu gede" ma seseorang?

Tahu nggak, selain kamu, di luar sana ada jutaan orang yang dijadiin "abang/adek" ma doi, lhoo..

Tahu nggak, "abang/adek ketemu gede" itu kan istilah lain untuk selingkuh terselubung, terutama buat yang jadi "abang/adek" tapi nggak dikenalin ma pasangan ybs.

Tahu nggak, kenapa kamu dijadiin "abang/adek"?
Karena doi pengen milikin kamu juga tapi mentok/ada benturan.
Misaal: doi atau kamu juga udah punya pasangan.

Yaa.. Intinya sih,
daripada hts-an atas nama "abang-adek", mending kamu jadian ajaa..
Apa?
Nggak mungkin?
Complicated?
Sophisticated?
Vindicated? I'm selfish? I'm wrong? I'm right?

Ya, udah, terserah.
Sampai batas waktu yang tidak ditentukan,
kamu akan tetap jadi bayang2nya yang selalu ada
tanpa mampu terakui perasaannya.


SDA yang dapat diperbaharui

Ini cerita temen. Doi ngajar IPS gitu ke anak 3 SD. Ada soal yang bunyinya: "Sumber daya alam apa yang bisa diperbaharui? Apa hutan, minyak, nikel, atau tembaga?"

si anak jawab,
"minyaaak."

"Loh, kenapa?"

"itu, kak.. Em, mama saya kalo minyaknya abis beli lagi di supermarkeet.."


http://3.bp.blogspot.com/_Q27GLcty6wU/S9EAwq3V2BI/AAAAAAAAAAc/-gBp8bu6Tok/s400/masak+bareng+kartun.png

Penyesalan 30 tahun

Kalau maksud Anda catatan ini bercerita tentang penyesalan saya selama 30 tahun, Anda salah.
(Yaiyalaaaah.. Umur saya kan masih 12 tahun ;p )

saya akan bagikan kepada Anda kutipan tulisan Gus Mus yang sangat menarik.
Ada seorang tokoh yang menyesal selama 30 tahun karena ia bersyukur. Nah, lo!
Berikut kutipannya:

"Entah mengapa, saya jadi malu mensyukuri kenikmatan kesendirian saya. Saya teringat cerita tentang wali Allah, Syeikh Sariy as-Saqathy (wafat th 253 H/967 M), seorang arif, murid sufi besar Ma'ruf Karkhy. Ia pernah berkata, 'Tiga puluh tahun aku beristighfar, memohon ampun Allah atas ucapanku sekali: Alhamdulillah!'
'Lho, bagaimana itu?' tanya seorang yang mendengarnya.
'Terjadi kebakaran di Baghdad,' kata Syeikh menjelaskan, 'lalu, ada orang yang datang menemuiku dan mengabarkan bahwa tokoku selamat tidak ikut terbakar. Aku waktu itu spontan mengucap, "Alhamdulillah!" Maka ucapan itulah yang kusesali selama tiga puluh tahun ini. Aku menyesali sikapku yang hanya mementingkan diri sendiri dan melupakan orang lain.'
Tiga puluh tahun Syeikh Sariy menyesali ucapan alhamdulillahnya. Beliau menyesal karena sadar--sekejap setelah melafalkan ucapan syukurnya itu--bahwa dengan ungkapan syukurnya itu berarti beliau masih sangat tebal perhatiannya kepada diri sendiri. Begitu tebal hingga menindih kepekaan perhatiannya kepada sesama. Sekejap beliau tersadar; alangkah degilnya orang yang mensyukuri keselamatan sebuah toko pada saat keselamatan sesama dan harta benda mereka terbakar habis. Alangkah musykilnya orang yang sanggup menyatakan kegembiraan di saat musibah menimpa sebagian besar saudara-saudaranya."

Semoga kita menjadi lebih baik. ^^ 


http://www.unipdu.ac.id/en/images/berita_foto/unipdu-gusmus-3.jpg