Rabu, 20 Juli 2011

37!

kayaknya, umur sayah kalo diitung2,
banyak banget abiz di angkot ini.
coba bayangkan sudara,
ngetemnya aja bisa berjam2 padahal waktu perjalanannya cuma maksimal lima belas menit laaahhh...
KALO GAK PAKE MACET!

tapi punya tapi,
di jakarta yang konon kota metropolitan ini,
ada gak sih wilayah yang nggak macet???

ehm,
gak mo ngomongin jakarta,
sayah mo ngomongin 37nya...

saking banyaknya waktu sayah di sini,
semakin banyak juga cerita yang muncul seputar angkot ini.
cerita kali ini begini:

malem itu sudah malam.
angkot masih kosong.
sayah pun mengambil tempat favorit sayah:
pojok deket kaca di bangku isi enam (atau tujuh kalo orang seukuran sayah semua yang duduk).
seiring bergulirnya waktu,
setengah jam lebih kali, yah,
angkot pun penuh.
banyak orang yang antre akan bergantung di pintu angkot.

pak sopir mulai menduduki singgasananya lalu menyalakan angkot.
zzzttttt...
stater berbunyi.
zzztttttttttt...
bunyi lagi.
zzzzzzzzzzzttttttttttt...
penumpang mulai resah.
zzzzzzzzzzzzzzzttttttttttttttt....
oke, nggak bisa juga.
zzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzttttttttttttttttt......
mesin gak mo diajak kompromi.
hingga akhirnya:
"Pak, Bu, ke mobil sebelah aja."

bbrrr...
penumpang buru2 pindah ke angkot sebelah.
sayah santai.
tidak buru2.
1. sayah duduk paling belakang susah akses ke pintu
2. perempuan pasti dapet tempat duduk, kan? (lady's first, remember?)

ternyata eh ternyaaataaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa......
musnah harapanku.
sayah nggak kebagian tempat duduk!

depan tadinya kurang satu,
tapi si ibu2 nyuruh suaminya (atau siapalah itu) untuk duduk di samping pak sopir yang sedang bekerja,
padahal si suaminya (atau siapalah itu) maunya bergelantungan dan mempersilakan sayah untuk duduk .
pait, paitt....

di paling pinggir,
di bangku tambahan,
seorang laki2 duduk lurus anteng tak bergeming mendengar sayah bilang:
"duh, kok jadi nggak kebagian, sih?"

laki2 itu nggak ngerti pragmatik apah, yah?
itu kan maksudnya dia suruh bergantung...
uh, uh....

rasanya,
sayah waktu itu pengen bergantung aja,
cuma sayah bawa bawaan banyak,
lagian takut pak sopirnya malu truz langsung mempersilakan sayah duduk di kursi panasnya.

yowezlah,
akhirnyaaaaaaaaaaaa
sayah masuk ke angkot baru lagi,
dan memulai penantian angkot penuh dari awal lagi........
huuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuhhhhhhhhhhhhhhhhhh...
: ((



http://vmg2.files.wordpress.com/2009/03/angkot_koasi.jpg



pesan cerita:
1. jangan pulang malem2
2. jangan percaya dengan ungkapan lady's first
3. jangan bawa bawaan banyak karena susah gantungnya!

tentang 37 (halah!)

37 ini bukan nomor togel, sodara..
tapi nomor angkot yang saban hari sayah tumpangin.

apa yang bisa diceritain dari angkot ini?

hoalah, buanyaaak...

salah satu cerita ini:
malam itu jam tangan sayah menunjukkan pukul delapan lewat (malem),
angkot tinggal satu tanpa penghuni di dalamnya.
selama beberapa menit,
sayah hanya ditemani henpon lobet dan kendaraan berisik.
sisanya, ya, sayah sendiri.

jam 9 lewat seorang bapak masuk angkot.
disusul satu bapak lagi beberapa menit kemudian.
setelah itu,
tetep kami bertiga.
sampai hampir jam sepuluh.

seorang laki2 menghampiri kami dan menanyakan tujuan kami satu per satu.
laki2 yang menghampiri kami : "gini, pak, bu, sebenernya ini angkot udah nggak narik..."
kami : (bingung)
sayah : (dalam hati) "whattzzzz.....???"
laki2 yang menghampiri kami : "mending bapak, ibu, naik yang lain aja.."
sayah : (dalam hati) "whaaaatzzz..??"
bapak 1 : "emang sopirnya ke mana?"
laki2 yang menghampiri kami : "sopirnya nggak mo narik, pak."
bapak 2 : "udah, bang, jalan aja..."
bapak 1 : "sopirnya emang ke mana nggak mo narik? harusnya dari tadi bilangnya,,"
laki2 yang menghampiri kami : "sopirnya... (agak ogah2an) lagi maen, pak..."
bapak 1 : "maen? maen apa?"
laki2 yang menghampiri kami : (berusaha nggak jawab)
bapak 1 : "maen cewek maksudnya?"
sayah : (dalam hati) "hmmm, bisa jadi... sopir kan identik gitu..."
kami : (menatap laki2 itu penuh selidik)
laki2 yang menghampiri kami : "eng, bukan.."
sayah : (dalam hati) "pasti ngelindungin temen.."
bapak 1 : "truz, maen apa??"
laki2 yang menghampiri kami :"maen PS."


haaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhh????
jadi,
penantianku dari jam 8 sampai jam 10 sia-sia karena si abang angkotnya maen PS????
seediihhhnyyyyaaa..
hikz.


http://1.bp.blogspot.com/-kbGx962QhQY/Tp2jwBYpRPI/AAAAAAAAAg4/bcxXkAWi6Jg/s1600/kartun_sedih.jpg

(masih) lebaran, oh, lebaran...

masih ngelanjutin cerite sebelumnya,
gara2 macet kelas berat,
driver kite pun berinisiatip tingkat tinggi untuk ambil jalan pintas.
pertama2,
doi mencoba menggeser pembatas jalan yang beton beratnya naujubilah itu,,,

apakah doi bisa melakukan itu?
ya, jelas kagaklaaahhh....

oke, bukan di situ titik penceritaannya.

driver melakukan manuver2 canggih cari jalan pintas.
dipilihlah jalan lampiri
(eh, kite belon sempet bilang kite mo ke kranji, ye?
iye, deh, sekarang dikasih tau.
kite mo ke kranji dari curug..
kagak tau daerah mana?
duh, duh, ayo sekarang juga kite iterin bareng2 itu bekasi).

si abang driver yang sibuk bekerja itu,
memilih jalan2 kodok
(kalo jalan cacing kekecilan soalnya)
biar kite cepet nyampe 7an..

set,set..
tinn..
belok kanan,
belok kiri..
lurus kecepatan penuh..
sampe akhirnya sampailah kite di..
KOBER!

beneran, dah!
kite kagak tau itu di mana.
pokoknya,
yang jelas,
itu kober!

dan,
macet pula!

gimana kaga macet,
jalan kodok,
muat cuma satu mobil,
eh, ini dipake untuk mobil dua arah yang berbeda..
alias adep2an...

puyeng kaga, tuh?
mana banyak buntutnya lagi...
di belakang mobil ono punya buntut,
angkot kite juga punya buntut...
kaga bisa gerak, dah, pokoknye!

mesin mobil pun dimatiin.
daripada mubazir,
gitu kali, ye, tu driver mikirnya..

udah mesin dimatiin,
si driver malah keluar.
ke mana sodara?

doi JAJAN!

jjjjjaaaaaaaaaaaaaahhhhh...
penumpang yang kecewa pun akhirnya
JAJAN JUGA!

hahahahaha...
udah gitu,
pas di warung,
adek kite ditanyain harga barang yang doi beli lagi.
dikata adek kite yang punya warung apa kali?!

lha, kitenye sendiri?
asik ngobrol ama temen senasib di angkot...
ampe ngobrol truz buka jajanan di angkot..
piknik abiz dah pokoknya...


ck, ck,ck...
angkot2...
kalo kite ude pandai naek motor ni,
kite pasti ngerinduin yang namanya angkot..
mwack!


lebaran, oh, lebaran...

ya,
kite tau, dah, ini kaga lagi lebaran...
cumanan kite pengen cerite ajeh...

pada satu lebaran yang cerah,
(lebaran emang harusnya bikin orang2 cerah, kan, ye?
kecuali kalo lagi kaga gablek duit tapi ditatap penuh harap ama keponakan2.
hehehe...)
kite punya keluarga ada tradisi pergi ke orang tue2.
karena motor cuma satu
(itu juga minjem),
maka kite yang muda2 ini
(kite ama adek kite),
naek angkot...

seperti biasa,
seperti yang udah diramalkan,
seperti yang udah diketahui bersama,
jalanan macet sangat.

macem2 dah tingkah orang saat itu.
maklum aje sodara,
macet, det. kaga bisa gerak ke mana2..
motor aje kaga bisa betingkah.
eitz,
tapi, bukan berarti orang2nya kaga betingkah.
macem2 polah orang2.
ada yang tan-tin kaga jelas ditujuin ke siape
(ude tau macet!),
ada yang marah2 nggak jelas kesenggol apanya,
malahan ada seorang perempuan gitu yang ampe berdiri di atas motornya!
dan tau nggak,
dia berdiri di atas motor pake HEELS!

wuidihh..
luar biasa bukan???







*ini gambar apa?
emang nggak ada hubungan langsung ma cerita, sih.. hehe..